Ilmu, tarbiah dan pembinaan tamadun


Mereka yang nak bersegera dn isti’jal akan sentiasa tergopoh gopoh mencari solusi, maka apa-apa yang menyilau matanya pasti mereka akan kejar.

Kewujudan kewujudan sifat kurang sabar dan teliti, dan solusi solusi pendek yang nampak gah sentiasa menyilaukan, mudah cerita di dalam ilmu, nak google ke nak belajar secara bersistem dan teliti, perlahan lahan mendalammi dengan penuh mujahadah.

Contoh tentang tarbiah, nak sentap kemudian salahkan, atau membina dengan penih kesabaran memahami isi hati mutarabbi dan perlahan perlahan membina apakah aqidah, prinsip hidup, tabiat, sikap mutarabbi satu persatu dengan teliti.

Sekiranya ingin membina sebuah peradaban, maka pasti bermula dengan pembinaan rijal

Pembinaan rijal ini dengan sebesar peradaban itu perlu diperhalusi dan dibina dengan teliti.

Maka perlu dimulakan dengan kebangkitan iman, kemudian disusuri dengan sikap cintakan ilmu. Hanya dengan kecintaan ilmu akan memudahkan segala aspek pembinaan tamadun yang lain. Maka jiwa yang dbina atas landasan ilmu yang kukuh akan menjadi batu asas sebuah ketamadunan.

Kalaulah sekadar perjumpaan berdasarkan “khatirah”, “gerak hati”, “pengalaman”, “sembang”, terbatas kepada ijtihad individu, maka hasilnya bukankah sebuah batu asas peradaban, tetapi mungkin perubahan sikap, namun bukan batu asas peradaban, ibarat individu ke kursus menjerit-jerit mendapat semangat, ya sikap mereka pulang dari program berubah, mampu jadi jutawanlah kononnnya, namun di dalam aspek peradaban tidakkan mampu membina batu asas sebuah peradaban.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s